Rabu, 15 April 2009

Pesan Seorang Teman

Kedamaian ku temui bersamamu


Assalamualaikum Wbt...


Sebenarnya, tiada yang istimewa untuk dikongsi ... tangan pun belum terbiasa dalam arena penulisan blog ini, pertama kali menulis....masih terkial-kial lagi :) Hajat di hati, ingin mengulangkaji, tapi sudah "termalas" ... terbabas ke sini sekejap.

Syukur ke hadrat Ilahi, dalam sedar tak sedar...dah lama rupanya diri ini menumpang di bumi Allah ini, sudah mencecah 23 tahun rupanya....tapi amal entahkan ada entahkan tidak. Hanya RahmatMU yg ku damba Ya Allah. Malunya pada diri sendiri... rasa-rasanya tiada apa yang diri ini lakukan untuk memperjuangkan agama Tuhan...membantu ummat manusia, untuk diri sendiri pun banysk lagi yang kurang...

Indahnya pagi ini, alhamdulillah...masih diberi peluang menghidup udara segar...sebenarnya yang lebih penting, alhamdulillah kerana masih diberi peluang untuk menyedari dan memperbaiki diri. Sibuknya di dunia, bagaimana pula nasib di sana....di manakah agaknya. Ya Allah, aku tak layak masuk syurgaMU namun aku tak sanggup ke nerakaMU...dgn rahmatMU, ampunkan daku Ya Allah.

Dalam melayari bahtera kehidupan, kadang-kadang dirasa muara yang direntas beriak kecil...kadang-kadang beralun ganas, maka perlunya mata angin utk membetulkan arah agar tidak tersasar. Keyakinan kepada bantuan Allah maha penting, tetapi usaha untuk menstabilkan bahtera adalah perlu kerana sebelum bertawakkal kepadaNya...harus diiringi dengan usaha terlebih dahulu.

Terima kasih tak terhingga untuk seorang teman yg panjang lebar bertazkirah untuk santapan rohani malam tadi...jasamu ku kenang. ...terima kasih sekali lagi kerana membantuku dalam menuju destinasi...Allah jualah yang mampu membalasnya.

  1. 'Berkata benarlah walaupun ianya pahit'
  2. Jgn malu utk mengakui kesilapan diri.... cuba tanamkan harapan utk memperbaikinya...kita manusia, memang tak lepas dari kesilapan. Yg penting,berusaha utk mengubahnya...
Betapa bernilainya alunan nasihat yang menyapa jiwa mengingatkan diri ini kepada hakikat kejadian takkala jiwa terleka....bukan tidak menyedari hakikat itu, tetapi kadang-kadang terlupa, terleka dibuai rasa....yang hak tetap hak,yang batil tetap batil, ku akui itu teman...tapi kadang-kadang terlalu menjaga hati insan-insan sekeliling, sedang sebenarnya aku yang perlu dikasihani....melanggar peraturan Tuhan, apa ertinya hina di mata manusia, jika dibandingkan hina di mata Tuhan.

Diingatkan sebegini, malunya diri sebagai hamba...terlalu mengikut kata hati, sedang sebenarnya ia menghancurkan diri sendiri. (kata-katamu akan ku semat kukuh di jiwa). Terima kasih teman...

Maryam Aulia
Jumaat 10/04/09

Tiada ulasan:

Catat Komen